29.7.07

Komentar

nyong_gogos on July 19 2007 06:41:24 --------------- kas tinggal dong om siake, dong balaga minta maaf macam katong ana-ana nai badang ni, opa-opa yang su bajalang deng tongka, usi-usi deng kaka-kaka yang ada banting tulang setengah mati deng samua dalam nagari ni salah samua, pici par buku jari tu, dong bikin la jakarta tamba tar mister deng katong sakali, dong minta maaf macam katorang ni su seng ada harga diri lai.. woe yang malu tu bukang katong ni basudara maluku.. yang malu kamong tu yang tar bisa jaga akang nagari sapanggal ni, kamong dudu disini par kas badiri pos2 abis itu dapa uang sanang2 dar negara la abis itu bilang kata ni katong samua pung salah..istaga e kamong su tar urus akang kota sapanggal ni.. baru bilang katong samua salah, beta bosan o lia kamong... ini su macam dong satu deng satu baku lia par cari muka dijakarta la biar dong bilang ee.. antua ini boleh sadap... dong seng inga Sukarno pung tabaos di Masohi tu. Sio indonesia ni kalo seng ada maluku.. akang anyor macam parau su seng ada orang.. seng ada layar lai.. la lia orang seram bilang kata akang hutu manlia.. manlau.. iko saaru pung anyo.. -------------------- dan macam om siake bilang tu..."Kalo diminta telinga dan hati nurani jangan dolo tuan-tuan langsung kasih tangan untuk membantu. Yang diperlukan adalah kehadiran tuan-tuan untuk mendengar dan merasakan. ”Bapa’ee seng perlu kasih apapa, yang penting Bapa dong su dengar katong pung persungutan”.itu yang katong mau.. dengar dolo.. katong tau lai bapa2 dong urusan banya.. katong mangarti.. yang penting adalah katong masih dianggap orang maluku lai seng hanya perwakilan sa... ---------------------- Astaga banya lae ana e.. seng apa2 jua pagi2 dudu baca om siake pung ini tulisan ni cocok deng katong pung hati yang ada gorinda tarus tiap hari ---------------------- john mauritzs latuihamallo on July 19 2007 10:31:10 ----------------------- katong gantong runut di katong pung kintal sa dong su takotang sampe saparu su mau pi minta ampong atas nama tetenene moyang sampe denga anana cucu yang balong lahir, kong orang datang bakar pageti di katong pung tenga-tenga dusong dati dong kaslanjar taruuus .. ahhh beta jadi bingong lai ... ---------------------- Tata Ferry on July 26 2007 08:11:38 ---------------------- Pemerintah harus melayani rayatnya. tetapi bukan melayani dirinya sendiri, hingga perut gedeh, leher tabal dan milik pribadi secara rumah dan kintal hebat. lalu rayat tinggal melayani terus, sampe rayat kurus deng seng punbg hasil apa apa lai. Dari dolo sampe sakarang tetap istilahnya: Yang kaya tamba kaya, yang miskin lebih miskin....Dimuka pemilihan proyek Impres timbul kiri -kanan. Sehabisnya proyek Impres macet hingga berenti. Pemerintah sebagai orang tua harus melayani dan juga pasang kuping par dengar anana. Jangan cuma tuntut ana selalu dengar orang totua...Laeng mengasehi laeng supaya rumah tangga selalu aman....kalo tidak anana marontak. lalu bilang anana sala, terus mulai pukul camparadu deng bataria sabarang saja...Untung bae anana cakalele pake parang parang kayu...klau tida kuping yang seng mau dengar talapas......lalu sapa mau tempel akang lai.....

LAIPOSE MINTA MAAF

Oleh : Siake Manue ------------- Buya Syafii Maarif mantan Ketua PP Muhamadyah dalam suatu kesempatan mengatakan bahwa “yang lumpuh di negeri ini adalah Akal Sehat dan Hati Nurani. Akhirnya kita jadi orang yang sangat pragmatis, latah, dan ikut-ikutan”. ------------ Ungkapan di atas tidak berlebihan kalau dipakai untuk menilai saran DPRD Maluku dan Pemerintah Daerah Maluku untuk menyampaikan permintaan maaf kepada Pemerintah Indonesia & Masyarakat Indonesia atas nama Rakyat Maluku, terkait dengan peristiwa pembentangan Bendera Benang Raja di depan batang hidung Presiden SBY dalam puncak perayaan acara Harganas di Ambon baru-baru ini. -------------- Minta maaf atas nama Rakyat Maluku artinya mengakui bahwa seluruh Masyarakat Maluku, entah itu Tua-Muda, Salam-Sarane, Jujaro-Mungare, Parampuang-Lak’laki, samua tarengke-rengke bersalah dan musti pikol hahalang tanggal 29 Juni itu. Minta maaf sebagaimana disarankan awal oleh Ketua DPRD Maluku, berarti suatu ketika dimasa tuanya bapak ketua musti siap cerita par cucu-cucunya bahwa dorang pung darah juga terhisap kedalam titisan rasa bersalah akibat tonel 29 Juni 2007. ---------------- Minta maaf atas nama Rakyat Maluku berarti mau bilang bahwa terhadap peristiwa 29 Juni 2007 cuma Rakyat Maluku yang salah sasaja. Seng orang laeng, ka kelompok laeng lai. Soldadu seng salah, Polisi seng salah, Intelejen seng salah, Panitia seng salah, Jakarta seng salah. Tuangala jua’ee ini batul-batul handeke satetok. Orang ada tinggal pasang dadeso di batang leher, bale pi sorong diri maso kasitu. ---------------- Meminta maaf atas nama Rakyat Maluku kas’tunju bahwa aktualisasi diri katong dalam proses berbangsa ini memang belum tuntas. Minta maaf model bagini kas’tunju bahwa mentalitas inlander tinggal malakat dalam diri, yang saban kali biking katong jadi paranoid terhadap Jakarta dan akhirnya melanggengkan kalakuang maraju deng bajilat. Kalakuang bagini biking beta dapa inga sagu lempeng Negri Pia. Balaga mawali dalang palastik, tacolo aer panas malele abis. ----------------- Sungguh mati beta mau bilang, bahwa sebagai warga masyarakat beta seng perlu rasa maluhati berlebihan. Bahwa tonel 29 Juni 2007 di perhelatan Harganas sadiki mengusik beta pung rasa keramah-tamahan budaya, memang iya. Tetapi selebihnya beta melihat peristiwa itu dalam makna ”koreksi kebangsaan”. Orang Papua bilang ”Pace ko pung maksud betul, tapi ko pung cara itu salah”. --------------- Apakah beta sedang menggampangkan masalah ini. Di satu pihak memang iya, karna beta cukup tau seberapa kuat barisan afiliasi ”Maluku Merdeka” ini, baik secara lokal, nasional maupun international. Di lain pihak sama sekali tidak, karna beta juga mendeteksi cukup banyak orang dan kelompok yang mencoba barmaeng enggo sambunyi dibalik tonel 29 Juni 2007. Seperti hikayat cagulu-cagulu Samson di Alkitab ”dari yang busuk keluar manisan”. Beta pung tamang sosiolog UI Thamrin Amal Tomagola, dalam satu kesempatan diskusi tentang separatis di Jakarta pake istilah ”Proyek Separatis.....”. Titik-titik di blakang tuh basudara tanya paitua Thamrin jua ke Jakarta. ------------------ Kembali ke soal minta maaf, menurut beta yang musti bilang akang pertama-tama adalah Panitia Harganas, kemudian Aparat Keamanan (baik TNI maupun Polri), semua group Intelejen, serta Paspanpres. Untung bae 28 anana Aboru itu hanya bermaksud melakukan ”koreksi kebangsaan”, kalo seng Tuan SBY pung tanuar akan jadi seperti Tuan Anwar Sadat almarhum. Untung bae berikutnya katong orang Maluku pada umumnya seng pung kebiasaan bunuh pimpinan, baik dari blakang maupun dari muka, kalo seng Tuan Presiden su pindah tahta ke Republik Mimpi. Karna itu meskipun marah tagal tonel 29 Juni mencederai beta pung kesantunan budaya, tetapi permintaan maaf seng boleh sekali-kali dialamatkan atas nama Masyarakat Maluku. ----------------- Dari perspektif ”Koreksi Kebangsaan” permintaan maaf sebaliknya harus disampaikan kepada masyarakat Maluku. Baik oleh tuan-tuan pemerintahan di Provinsi Maluku ini, maupun oleh tuan-tuan pemerintahan di menara gading Jakarta sana. Su tantu tuan-tuan pasti tau bahwa anomali sosial akan terjadi bilamana kanal-kanal aspirasi dan protes publik tersumbat penyalurannya. Tonel 29 Juni 2007 merupakan letupan kecil dari sekelompok orang kecil untuk membilang ”hoee dengar katong dolo”. Yang diminta dari tuan-tuan adalah telinga untuk mendengar dan hati nurani untuk merasakan. ----------------- Kalo diminta telinga dan hati nurani jangan dolo tuan-tuan langsung kasih tangan untuk membantu. Yang diperlukan adalah kehadiran tuan-tuan untuk mendengar dan merasakan. ”Bapa’ee seng perlu kasih apapa, yang penting Bapa dong su dengar katong pung persungutan”. ------------------ ”Dialog didalam tabiat kebudayaan”, itu yang hilang dari kepemimpinan banyak orang di negeri ini. Akhirnya ketika rakyat minta ampas tarigu, tuan-tuan kasih ampas kalapa. Ketika rakyat minta didengar, tuan-tuan kasih kepeng. Memang yang lumpuh dari tuan-tuan di negeri ini adalah Nurani dan Akal Sehat. ------------------- Untuk maksud di atas maka lewat kesempatan ini beta tantang Upu Latu Ralahalu deng Mama Nyora untuk turun langsung ke Aboru. Tanpa advance team, tanpa pendamping banyak-banyak, tanpa atribut-atribut kepemimpinan, tanpa acara-acara penyambutan, tanpa janji-janji pembangunan, tetapi semata-mata dengan membawa telinga dan hati nurani untuk mendengar dan merasakan. ---------------- Kalau Upu bisa biking akang deng bagitu manis di Paparisa Sibu-Sibu, maka beta parcaya anana negri akan pica dada, tatkala Upu biking akang di Baileu negri. Apalai kalo Upu buka bicara tidak dengan minta maaf (karena minta maaf seng lazim dalam idiom budaya di negri ini), tetapi deng bilang ”jang dong mara beta’ee”. Balong lai kalo Upu depa kaki pi manginte keluarga-keluarga yang anggotanya dapa loko akibat tonel 29 Juni 2007. ----------------- Laste beta mau bilang bahwa tonel 29 Juni 2007 jang paskali biking peper katong pung samangat bersama lalu laipose minta maaf. Tetapi sebaliknya harus tarus tarewas ke Jakarta ”Hoeee dengar katong juga, sebab Soekarno bilang ”Indonesia zonder Maluku bukanlah Indonesia”. Artinya deng kata laeng Soekarno mau bilang kalo Maluku bilang Amatoo maka Indonesia juga Amatoo.

28.7.07

MEREKA "DIPELIHARA" DENGAN STIGMA MIRING

Artikel & 2 berita tambahan ini diambil dari teman-teman wartawan Info Baru yang baru saja mengunjungi Negeri Aboru untuk meliput suasana masyarakat setelah peristiwa Harganas. Artikel & berita ini diharapkan mewakili perspektif masyarakat Negri Aboru saat ini tentang apa yang mereka alami & harapkan. ------------ MEREKA "DIPELIHARA" DENGAN STIGMA MIRING(Cerita Dibalik Perjalanan Kru Info Baru ke Desa Aboru) ------------ Bila menyebut nama Aboru, banyak orang yang mendengarnya lantas mengidentikannya sebagai salah satu komunitas sub etnis di Maluku yang perawakan masyarakatnya kasar, bengis, hingga ada yang mencap orang Aboru itu pemberontak atau separatis. Stigma ini begitu kuat melekat hingga menjadi stereotip yang cenderung negatif terhadap Aboru. ------------ Tetapi ini pendapat kebanyakan orang luar, sementara masyarakat Aboru tidak pernah diberi ruang untuk mengungkapkan kegetiran dan harapannya. Masyarakat Aboru tidak diberi kesempatan untuk mengklarifikasi berbagai cibiran yang negatif itu. Mereka dibiarkan hidup dalam stigma sebagai orang-orang yang tidak bersahabat, terkungkung dalam keterisolasian informasi dan interkasi sosial dengan desa-desa tetangganya. ------------- Aboru adalah nama desa berpenduduk sekitar 3.000 jiwa di sebelah selatan Pulau Haruku Kabupaten Maluku Tengah. Terdiri dari tujuh dusun, pemukimannya memanjang, mengikuti teluk yang melindungi desa saat musim gelombang. Belakang desa berbatasan dengan bukit karang yang terjal. Kondisi geografis ini membuat Aboru begitu terisolasi karena tidak ada jalan darat yang menghubungkannya dengan desa-desa tetangga, termasuk ibukota kecamatan di Pelauw. ------------- Untuk mencapai Pelauw misalnya, warga Aboru harus mengeluarkan biaya tidak sedikit, berkisar Rp.50.000-Rp.70.000 sekali jalan. Hasil bumi masyarakat akhirnya lebih banyak di jual ke Passo karena sulit mencapai ibukota kecamatan. Keterisolasian semakin terasa ketika musim timur seperti sekarang ini. Speedboat yang menjadi angkutan rakyat hanya bisa berlabuh di labuhan kampung karena tidak bisa beroperasi. ----------- Selama ini, Aboru dikenal sebagai salah satu basisnya RMS (Republik Maluku Selatan) di Maluku. Setiap menjelang 25 April yang dianggap sebagai hari kemerdekaan RMS, desa ini selalu menjadi buah bibir. Belakangan Aboru semakin di kenal saat sekelompok pemudanya berhasil menyusup sebagai penari cakalele dan hendak membentangkan bendera RMS di hadapan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono saat menghadiri perayaan Harganas di Lapangan Merdeka, Ambon. ---------- Bukan baru sekarang orang Aboru berulah. Tanggal 25 April 2002, sekitar 220 bendera RMS berkibar di Aboru. Tahun 2003, 63 warganya menjadi tersangka karena mengibarkan bendera RMS. Pasca insiden penari cakalele di Harganas, 150 personil polisi dikerahkan ke Aboru untuk menangkap 30 warga Aboru yang diduga menjadi anggota RMS pada Minggu 8 Juli 2007. ----------- “Selama ini aparat kepolisian tidak bisa berbuat banyak karena resistensi masyarakat di desa itu memang sangat tinggi,” kata seorang perwira Polda Maluku. ------------ Cerita seorang kawan wartawan saat ke Aboru tahun 2003 bersama Asisten Teritorial (Aster) Kodam Pattimura Kolonel TNI Yudi Zanibar (saat itu Komandan Kodim 1504), Kapolres Pulau Ambon dan Pulau-Pulau Lease, dan sejumlah anggota kopassus yang mengawal, mereka kewalahan menghadapi sifat curiga orang Aboru. Hanya untuk mencari rumah kepala desa, mereka harus berputar-putar dalam kampung hampir dua jam lebih. ----------- “Setiap orang yang kita tanyai selalu berkata tidak tahu dengan wajah tidak bersahabat,” kata Yani Kubangun, wartawan Ambon Ekspres. ------------ Pada April 2006, sejumlah perwira polisi yang berupaya mendekati warga desa bahkan disambut dengan nyanyian “mena-morea”, salam wajib RMS. Salah satu perwira di Polda Maluku mengaku, masyarakat Aboru tidak koperatif jika petugas hendak menanyakan rumah warga di sana. Karena alasan inilah, ketika pengejaran 30 anggota RMS ke Aboru 8 Juli lalu, polisi membawa lima tahanan RMS untuk menunjuk tempat tinggal ketigapuluh anggota RMS yang menjadi target operasi itu. ----------- Ketua Rumah Aspirasi Dewan Perwakilan Daerah Phil Latumerissa yang berkunjung ke Aboru bulan lalu, menilai, resistensi warga merupakan ekspresi dari akumulasi kekecewaan mereka. Masyarakat Aboru menggunakan simbol RMS sebagai alat ekspresi kekecewaan karena merasa diperlakukan tidak adil, baik di bidang pembangunan maupun kesempatan kerja. ------------- “Mereka sangat sulit menjadi pegawai negeri sipil, apalagi polisi dan tentara. Yang menjadi masalahnya adalah stigma bahwa orang Aboru adalah RMS,” katanya. ------------- Dia menilai, stigma menjadi masalah utama yang harus dihilangkan. Pemerintah harus mendekati masyarakat Aboru dengan konsep kesejahteraan. Kesulitan peluang kerja membuat mereka merasa disisihkan. “Masalah utama pada kesejahteraan, bukan ideologi. Kalau dibiarkan bisa menjadi masalah ideologi,” ujarnya. ------------ Anggota DPRD Maluku dari Fraksi Partai Golkar Ridwan Marasabessy juga menilai, masalah utama di Aboru adalah kesejahteraan, bukan ideologi. Menurutnya, bila ingin menghilangkan separatisme di daerah itu, perlu ada pendekatan kesejahteraan. “Pendekatan yang harus dilakukan pemerintah adalah pembangunan yang berkeadilan. Masyarakat di sana membutuhkan sentuhan dan perhatian pemerintah,” tandasnya. ----------- Info Baru ke Aboru.Banyak cerita negatif tentang orang Aboru. Mereka dikenal sebagai orang yang skeptis terhadap pendatang, seringkali tidak mengenal kompromi, dan nekat melakukan apa saja. Dari berbagai cerita itu, Info Baru ingin membuktikan apakah Aboru begitu menyeramkan sebagaimana penilaian kebanyakan orang Maluku. ----------- Pemimpin Umum Info Baru Rizal Sangadji, Kepala Bagian Pemasaran dan Sirkulasi Hanafi Latuconsina, Redaktur Pelaksana M. Azis Tunny, dan wartawan Info Baru Giman Saimima, mencoba membuktikan berbagai tuduhan itu, benar atau salah. ----------- “Kita harus datang tanpa kawalan aparat keamanan untuk membuktikan apakah Aboru itu aman untuk orang luar atau tidak. Sepanjang niat kita baik, saya yakin masyarakat Aboru akan menerima kita,” tandas Rizal. ------------ Rabu 11 Juli 2007, sekitar pukul 07.00 Wit, keempat kru Info Baru ini meluncur dengan mobil di atas jalan aspal yang masih basah karena hujan semalaman. Perjalanan kami menuju pelabuhan Hurnala Tulehu yang jaraknya sekitar 26 kilometer dari Kota Ambon. Di sana telah menunggu speedboat yang kebetulan saja milik pimpinan perusahaan koran ini. Di atas pelabuhan, tampak dari kejauhan buih putih gelombang musim timur menandakan kondisi laut tidak begitu bersahabat. ------------ Tapi tekad kami ke Aboru sudah bulat. Speedboat kapasitas 25 penumpang, bermesin 300 PK itu hanya berisikan delapan orang, diantaranya empat kru Info Baru dan empat awak speedboat. Kendaraan laut yang kami tumpangi melaju cepat membelah ombak mendekati selat antara Pulau Haruku dan Pulau Saparua. Kami sengaja memilih jalur memutar karena gelombang Tanjung Oma terlalu besar untuk dilewati. ------------- Ternyata dugaan kami salah. Ombak disertai arus dari Laut Banda masuk melalui celah dua pulau ini, menghantam body speedboat hingga nyaris tenggelam. Negoisasi alot terjadi, apakah terus menuju Aboru atau merapat di pantai Hulaliuw, baru dilanjutkan dengan perjalanan darat. Kami akhirnya sepakat merapat di Tanjung Pasir Putih Hulaliuw karena ganasnya gelombang yang tak kenal kompromi. ------------- Sesampainya di darat, pakaian basah kuyup karena air laut sempat masuk ke dalam speedboat. Kami lantas menyewa angkutan umum dari Hulaliuw yang akan mengantar sampai ke dusun Naira desa Aboru. Setelah tawar-menawar harga, angutan umum milik warga Kailolo itu akhirnya di sewa dengan harga Rp.120 ribu, sekali jalan. ------------ Perjalanan semakin berat ketika mobil yang kami tumpangi memasuki dusun Naira. Tidak ada lagi jalan aspal, yang ada hanya bekas gusuran yang sudah hampir tertutup semak belukar. Sang sopir yang mengaku sebagai sepupu anggota DPRD Maluku Ridwan Marasabessy ini membuka percakapan. ----------- “Jalan ke Aboru seng pernah di bangun. Hanya digusur dan dibiarkan begitu saja. Termasuk jembatan, seng pernah selesai dibangun. Wajar bila dorang marah dan melakukan tindakan melanggar hukum. Menurut beta, itu hanya aksi protes untuk mendapat perhatian,” kata sang sopir. ------------ Kendaraan kami akhirnya sampai di Waira, sebuah sungai kecil di ujung dusun Naira. Di sana ada jembatan yang dikerjakan sejak tahun 2004 namun belum selesai dibangun. Baru ada dua tiang penyangga jembatan yang berada tengah-tengah hutan berlukar. Setelah melewati jembatan Waira yang belum selesai dikerjakan, perjalanan pertama kami sudah terasa berat karena jalanan langsung menanjak naik. ------------ Perjalanan dari Waira hingga masuk kampung Aboru sekitar empat kilometer, melewati medan cukup berat. Sesekali kami harus berhenti untuk beristirahat dan mengumpulkan tenaga. Dalam perjalanan itu, kami sering berpapasan dengan warga Aboru yang hendak ke hutan untuk berkebun. ----------- Kami terus menyusuri jalan gusuran yang dibuka oleh salah satu kontraktor asal Aboru tahun 2003 lalu, namun karena tidak ada lagi kucuran dana membuat proyek ini terhenti. Kondisi jalan gusuran sudah rusak di mana-mana, selain karena tumbuh semak, erosi membuat jalan menjadi rusak. Lebih parah lagi, jalan gusuran di tepi pantai lebarnya kini tinggal satu meter karena abrasi laut mengikis bibir pantai yang tidak dibangun talud penahan ombak. ----------- Kecewa Pada PemerintahSetelah masuk perkampungan, ketegangan mulai terasa. Setiap orang yang kami sapa tidak menjawab, tersenyum pun tidak. Untuk mencairkan suasana tegang, kami berusaha santai dengan terus mengabadikan gambar di dalam kampung dengan kamera digital maupun handycam yang dibawa. ------------- Pemukiman rumah penduduk tampak bersih, tertata apik dengan jalan melingkari kampung dilapisi beton. Tapi sayang, baik jalan maupun jembatan di dalam kampung di bangun atas swadaya masyarakat dan bantuan orang Aboru di perantauan khususnya di Belanda. Nyaris, tidak ada sentuhan pembangunan dari tangan pemerintah Indonesia di desa itu. Paling tidak hanya ada satu bangunan sekolah dasar dengan dua ruangan, talud 100 meter yang beberapa bagiannya sudah rusak. Pembangunan gedung sekolah dan talud itu dilakukan semasa pemerintahan Penjabat Gubernur Sinyo Harri Sarundajang. ------------ Tiba-tiba saja, beberapa pria mendekati kami dan menanyakan tujuan datang ke Aboru. Saya menjelaskan kepada mereka bahwa kami adalah wartawan dari Ambon yang ingin meliput suasana Aboru, harapan masyarakat, termasuk dampak insiden tarian cakalele yang memenjarakan banyak orang Aboru, termasuk 29 orang saat ini yang menjadi target operasi polisi. Setelah diberi alasan, mereka akhirnya mau menerima dan dengan sendirinya meminta masyarakat lain berkumpul di baileo negeri. Beberapa orang tua bahkan mengambil kursi di rumah penduduk untuk tempat duduk kami. Di baileo, segala unek-unek mereka yang terpendam seakan meledak keluar. ----------- Kepala Urusan Pemerintahan Desa Aboru Yance Riry kepada Info Baru mengatakan, penilaian pemerintah selama ini salah kalau beranggapan Aboru itu sebagai kantung separatis. Menurutnya, apa yang dilakukan sebagian masyarakat Aboru hanya sebagai bentuk protes kepada pemerintah karena merasa terlupakan. ------------ “Kami tidak pernah merasa nikmatnya kemerdekaan Indonesia tahun 1945 seperti apa. Jalan-jalan di dalam desa di bangun atas swadaya masyarakat, jembatan juga. Mana perhatian pemerintah buat kami,” tanya dia. -------------- Yance Sinay saat menjabat Raja Aboru tahun 1980, pernah mengatakan akan ada penggusuran jalan darat sampai ke desa Aboru dalam waktu singkat. Ternyata sampai tahun 2003 baru ada penggusuran, itupun tidak sampai ke kampung. Jalan yang gusur sudah dalam kondisi rusak karena terkena erosi dan abrasi. “Hanya janji-janji yang terus kami dapat,” katanya. ------------- Yance mengatakan, selama ini masyarakat Aboru sangat menanti kehadiran bangunan SMA, talud penahan ombak, dan jalan raya yang menghubungkannya dengan desa-desa tetangga. Ia membandingkan dengan desa-desa lain di pulau Haruku, infrastruktur jalan sudah terbangun bahkan ada desa yang jalan rayanya sampai ke hutan. ------------- “Ini keluhan masyarakat. Tahun 2003 ada 63 pemuda Aboru masuk penjara karena terlibat RMS, mereka bukan menuntut mau merdeka tapi seakan-akan ingin bertanya di mana kemerdekaan orang Aboru sebagai bagian dari anak bangsa. Kekerasan yang dilakukan orang Aboru tujuannya seperti itu. Jangan Aboru dipersalahkan terus-menerus karena masalah politik. Apa yang Aboru lakukan itu protes kepada pemerintah karena selama ini tidak tahu rasanya kemerdekaan seperti apa,” ujarnya. ----------- Janji sekolah akan dibangun pemerintah tak kunjung terealisasi. Sinyal dari pemerintah kabupaten Maluku Tengah bahwa akan membangun gedung SD Negeri 2 Aboru belum juga tereasisasi. Gubernur Maluku Karel Albert Ralahalu saat safari Natal di Aboru tanggal 7 Desember 2006, menjanjikan akan bangun SMU N 3 Pulau Haruku di dusun Naira dan pembangunannya akan dimulai bulan Maret 2007. Ternyata, janji gubernur juga tidak terwujud. ------------ Di Aboru, SD untuk anak-anak kampung berada di dalam desa Aboru, sedangkan SMP dan SMA kelas jauh (masih satu bangunan dengan SMP) berada di dusun Naira. Setiap harinya anak-anak Aboru harus berjalan kaki sejauh enam kilometer dengan medan bergunung. Medan yang menurut kami setelah melewatinya sangat berat untuk dilalui. ------------ Pendidikan warga di sana memang tertinggal. SMP dan SMA jarak jauh yang berada di dusun Naira harus ditempuh anak-anak sekolah melewati medan yang lumayan berat. Selain itu, guru mengajar mulai dari pagi hingga sore hari, dengan honor tambahan Rp.5.000 per jam. Warga pernah mengajukan proposal kepada Pemerintah Kabupaten Maluku Tengah untuk menambah guru, tetapi belum ada tanggapan balik. ----------- Pelayanan kesehatan juga sangat minim. Kesehatan penduduk tak pernah dilayani dokter. Mereka hanya dilayani tiga tenaga medis, dengan persediaan obat-obatan yang sangat terbatas. ------------ “Harapan masyarakat sudah renggang karena kesenjangan sosial dan pembangunan yang tidak merata. Aboru harus berbuat seperti kemarin (insiden cakalele), jadi anak-anak yang di penjara itu jangan seakan-akan hukumannya nanti diberatkan, jangan pak. Kami juga menyesali tindakan kekerasan aparat polisi kepada para tahanan. Saudara-saudara mereka yang hendak menjenguk di larang datang bahkan dibilang orang RMS,” sesal Riry. ------------ Hal yang sama dikemukakan Tokoh Masyarakat Aboru, Salmon Tuankotta (69). Selain kecewa terhadap pembangunan yang tidak berpihak ke Aboru, dia mengatakan bahwa anak-anak Aboru sangat dianak-tirikan khususnya saat penerimaan PNS maupun penerimaan anggota TNI/Polri. Banyak anak Aboru yang sarjana maupun lulusan SMA tidak bisa bekerja di pemerintahan akhirnya menjadi pengangguran. ------------ “Dengan kondisi ekonomi sulit seperti sekarang ini, mereka mau ke mana. Peristiwa 29 Juni (insiden cakalele) yang menyangkut masalah politik itu, mereka mau tunjukan sikap secara moral bukan anarkis. Pemerintah seharusnya juga memperhatikan orang Aboru khususnya anak-anak muda yang masih menuntut masa depan mereka,” pintanya. ------------ Tuankotta mengaku sangat menyayangkan pencalonan tentara maupun polisi, justru banyak orang pendatang yang bukan anak daerah mengikuti test di Maluku lebih berhasil dibandingkan anak-anak daerah sendiri. ------------- “Kenapa banyak orang luar di terima sementara anak daerah tidak. Jadi kalau mau bilang tentara Pattimura muda, saya pikir itu keliru karena tentara kita di daerah ini banyak bukan orang Maluku. Itu yang bikin katong rasa seng enak,” akunya. ------------ Dari keseluruan orang Aboru, harapannya seragam. Mereka hanya meminta perhatian berupa sentuhan pembangunan dan persamaan hak untuk diterima sebagai pekerja di pemerintahan maupun TNI/Polri. Mereka menitip pesan buat Gubernur Maluku untuk merealisasikan janjinya membangun SMA maupun membuka jalan ke desa mereka. Pesan juga disampaikan kepada Kapolda Maluku untuk meminta anak buahnya tidak memperlakukan tahanan RMS dengan sesuka hati. ----------- Akhirya, setelah hampir empat jam keliling kampung, kami pamit dan diantar puluhan masyarakat Aboru menuju ujung kampung. Mereka melepas kami dengan penuh harapan. Kesan menakutkan ternyata tidak kami dapat di Aboru, sebaliknya keramahan masyarakatnya. Yang tersisa kini hanya harapan mereka. ----------- Masalah peningkatan kesejahteraan dan pembangunan infrastruktur tentunya perlu mendapat perhatian khusus. Tuntutan ini sangat manusiawi. Kuncinya ada pada kemauan politik pemerintah, apakah membiarkan kekecewaan masyarakat Aboru terus bertambah dan akhirnya meledak, atau segera meredamnya. ------------- Dalam perjalanan pulang, saya mengingat kalimat Direktur Lembaga Antar Iman Maluku Pdt. Jacky Manuputty. “Orang Aboru itu diwongkan (diorangkan, red) sebagai orang yang jahat dan pemberontak. Stigma yang sudah menjadi stereotip ini bisa berdampak dua hal. Pertama, mereka menjadi terkucil karena stigma negatif itu, atau sebaliknya mereka menjadi sangat reaktif atau agresif,” katanya mengingatkan. (M. Azis Tunny) -------------- Komnas HAM Diminta Turun ke Ambon ------------ Aboru (Info): Keluarga para tersangka kasus makar Republik Maluku Selatan (RMS) meminta Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) untuk turun ke Ambon. Para keluarga tahanan RMS ini mengaku resah dengan perlakuan kekerasan yang dialami kerabatnya pasca ditahan oleh polisi. ------------ Warga Aboru Fredek Malawauw mengatakan, keluarga para tahanan yang banyak berasal dari Aboru sangat resah karena tindak kekerasan yang dialami para tahanan pasca insiden tarian cakalele saat Harganas di Ambon, 29 Juni lalu. “Anak-anak kami disiksa tanpa belas kasihan. Inikan negara hukum, kenapa ada perlakuan kekerasan di dalam penjara,” sesalnya. ------------- Fredek meminta agar Komnas HAM di Jakarta datang ke Ambon dan menghentikan tindakan kekerasan di penjara yang dialami para tersangka RMS. “Kami minta Komnas HAM memperhatikan masalah ini dan menghentikan perlakuan kekerasan ini. Anak-anak kami memang salah, kalau mau di hukum penjara silakan. Kami iklas mereka dipenjara, asalkan nilai-nilai kemanusiaan mereka juga dihargai. Permintaan ini bukan saja buat orang Aboru yang dipenjara, tetapi juga buat masyarakat lain,” kata Fredek. ---------- Ny. Popy Hendrik yang suaminya di tahan dalam kasus makar menambahkan, saat dia hendak mambawa makanan buat suaminya di penjara, dirinya dilarang masuk bahkan mendapat intimidasi dari petugas yang menyebutnya sebagai RMS. Perlakuan itu bukan saja dia dapat, keluarga tahanan lain juga dilarang untuk membesuk. ----------- Kepala Urusan Pemerintahan Desa Aboru Yance Riry mengaku, banyak keluhan yang sudah disampaikan keluarga para tahanan, namun pihaknya tidak bisa berbuat banyak. “Kami harap masalah ini mendapat perhatian Kapolda Maluku untuk menegur bawahannya. Kami juga minta, jika ada penggeledahan rumah-rumah warga di Aboru saat mengejar tersangka RMS, jangan lagi membuat takut perempuan dan anak-anak di kampung kami karena saat masuk banyak pintu rumah yang ditendang hingga rusak,” katanya. ---------- Yance membenarkan saat penyergapan polisi, kampung saat itu dalam kondisi gelap-gulita karena listrik di Aboru giliran padam. Namun dia membantah ada pelemparan yang dilakukan warganya saat speedboat polisi merapat di pantai. ---------- “Tuduhan itu tidak benar. Masyarakat sebaliknya takut karena aparat yang datang banyak dan semuanya bersenjata. Mana mungkin ada masyarakat berani melempar saat itu,” tandasnya (RIB-2/IB-2) --------- Minta Selvianus Dicari Hidup Atau Mati --------- Aboru (Info): Keluarga tahanan Republik Maluku Selatan (RMS) Selvianus Malawauw meminta pertanggungjawaban pihak Kepolisian Daerah Maluku karena dianggap lalai menjalankan tugas yang menyebabkan Selvianus tenggelam dalam kondisi tangan terborgol. Keluarganya meminta Selvianus dicari dalam keadaan hidup atau mati setelah tenggelam saat speedboat yang ditumpanginya bersama 25 anggota polisi terbalik karena dihantam gelombang di perairan Desa Oma Pulau Haruku, Minggu dinihari (8/7). ------------ Saat itu, 150 personil polisi dikerahkan Polda Maluku untuk menangkap 30 anggota RMS yang di duga berada di Desa Aboru Kecamatan Pulau Haruku Kabupaten Maluku Tengah. Selvianus yang ditangkap karena menjadi salah satu penari cakalele yang membentangkan bendera RMS di hadapan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono di Ambon, sengaja dibawa bersama empat anggota RMS lainnya untuk menunjukkan tempat tinggal 30 anggota RMS yang menjadi target penangkapan itu. ------------- Pasca hilangnya Selvianus yang diduga telah tenggelam terbawa arus gelombang laut musim timur, sampai kini keluarganya belum diberitahukan oleh pihak kepolisian. Ibu Selvianus, Ny. Doly Malawauw yang mengetahui kabar hilang anaknya melalui pemberitaan media televisi langsung strok dan kini dirawat oleh keluarganya di Aboru. ------------- “Kami minta pemerintah dan Polda Maluku mencari anak kami sampai dapat dalam keadaan hidup atau mati. Saat tenggelam Selvianus berada dalam tanggungjawab kepolisian maka polisi harus bertanggungjawab atas keselamatannya. Kami menilai polisi tidak menghargai nyawa anak kami sebagai anak manusia,” sesal paman Selvianus, Fredek Malawauw kepada Info Baru di Desa Aboru, Rabu (11/7). ------------ Menurut Fredek, pihak keluarga merelakan jika Selvianus dihukum penjara karena perbuatan makarnya, namun tidak menerima kalau dia harus meninggal karena kelalaian polisi saat bertugas. Ia menyayangkan, keselamatan jiwa para tahanan RMS yang akan membantu polisi mencari 30 anggota RMS tidak diperhatikan. Dalam situasi laut bergelombang dan mengancam jiwa, tangan para tahanan dibiarkan terborgol serta tidak dilengkapi alat pelampung sebagaimana dipakai oleh para polisi. ------------ “Kalau mereka tersangka dan dibawa polisi untuk membantu penangkapan, kenapa tidak dilengkapi dengan pelampung seperti petugas polisi lainnya apalagi dengan tangan diborgol. Bagaimana bisa selamat kalau kondisinya seperti itu. kami menilai pemerintah sengaja menyembunyikan kematian anak kami,” tandasnya. ------------- Kakak Selvianus, Calvin Malawauw mengatakan, pihak keluarga akan menuntut kepolisian bertanggungjawab atas masalah ini. “Cepat atau lambat kami akan menuntut pihak kepolisian. Mereka harus pastikan bahwa adik kami masih hidup atau sudah meninggal. Yang paling kami sesali, sampai saat ini tidak ada pemberitahuan sama sekali dari polisi ke keluarga,” katanya. -------------- Kepala Urusan Pemerintah Desa Aboru Yance Riry menyebutkan, hilangnya Selvianus di laut membuat masyarakat sangat marah karena tidak ada kepastian dan pemberitahuan dari polisi. Masyarakat telah berinisiatif mencari Selvianus hanya saja cuaca buruk dan gelombang membuat niat itu belum bisa dilakukan. -------------- Sebelumnya, La Awal yang pengemudi speedboat yang tenggelam mengaku bahwa dia sempat melihat salah satu penumpang meloncat ke laut lebih dulu sebelum speedboat terbalik. “Saya tidak kenal orang itu tapi tangannya terborgol. Dia melompat pertama kali ke laut. Saat kejadian, gelombang laut sangat besar membuat semua orang panik,” katanya. --------------- Sementara itu, Wakil Kepolisian Daerah Maluku Komisaris Besar Polisi Beny Kilapong kepada wartawan mengakui bahwa para tersangka RMS termasuk Selvianus ketika berada di speedboat tangannya dalam keadaan di borgol. Hanya saja, kata dia, ketika melihat kondisi laut yang membahayakan penumpang, borgol di lepas agar tersangka bisa mempertahankan dirinya jika sewaktu-waktu terjadi musibah di laut. ”Tidak benar bila borgol itu tidak di lepas,” katanya mengelak. (RIB-2/IB-1) Dikirim oleh Siake Manue on July 22 2007 13:16:54

Polda Maluku Terus Buru Pimpinan Tari Cakalele

Polda Maluku Terus Buru Pimpinan Tari Cakalele -------- Oleh admin --------- Kamis, 26-Juli-2007, 00:26:20 ---------- Polda Maluku terus melakukan pengejaran terhadap tersangka pimpinan tari liar Cakalele, John Theresia. Hal itu diungkapkan mantan Kapolda Maluku Brigjen Guntur Gatot Setyawan, usai acara serah terima jabatan Kapolda Maluku kepada Brigjen Moh Guntur di Mabes Polri, Jakarta, Rabu (25/7).Menurut Guntur Gatot, rumah John Theresia sudah digerebek, namun dia sudah melarikan diri. Sedangkan anak buah John Theresia, sudah ada 44 orang yang ditahan sebagai tersangka tari liar dan pengibaran bendera Republik Maluku Selatan (RMS) --------- JAKARTA--MIOL: Polda Maluku terus melakukan pengejaran terhadap tersangka pimpinan tari liar Cakalele, John Theresia. ---------- Hal itu diungkapkan mantan Kapolda Maluku Brigjen Guntur Gatot Setyawan, usai acara serah terima jabatan Kapolda Maluku kepada Brigjen Moh Guntur di Mabes Polri, Jakarta, Rabu (25/7). --------- Menurut Guntur Gatot, rumah John Theresia sudah digerebek, namun dia sudah melarikan diri. Sedangkan anak buah John Theresia, sudah ada 44 orang yang ditahan sebagai tersangka tari liar dan pengibaran bendera Republik Maluku Selatan (RMS), saat perayaan Hari Keluarga Nasional, yang dihadiri Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. --------- Soal pencopotan dirinya sebagai kapolda Maluku, Guntur Gatot menyatakan bahwa mutasi dirinya adalah hal yang wajar saja. Kan sudah disampaikan Kapolri bahwa serah terima dan mutasi di lingkungan Polri adalah hal yang senantiasa terjadi untuk meningkatkan kinerja kesatuan, ujarnya. -------- Sementara itu, Kapolda Maluku Brigjen Moh Guntur menyatakan siap mengemban tugas barunya di Maluku dan bekerja sebaik-baiknya. --------- Ia akan mendalami fakta-fakta permasalahan di Maluku, baik dari Polda Maluku, satuan samping dan masyarakat di sana. Kami mohon dukungannya ya, ujar Moh Guntur. (San/Ol-03)

10 Berkas Tersangka Penari RMS Dilimpahkan ke Kejari Ambon

10 Berkas Tersangka Penari RMS Dilimpahkan ke Kejari Ambon -------- Oleh admin --------- Kamis, 26-Juli-2007, 00:30:20 -------- Insiden penari liar yang membentangkan bendera RMS saat Harganas VIV di Ambon, Maluku, menyeret 45 tersangka. Meski demikian, baru 10 berkas yang diserahkan ke Kejari Ambon. Dari 10 berkas perkara, sembilan di antaranya masuk dalam tahap penyerahan pertama oleh Polres Pulau Ambon dan Pulau-pulau Lease.Nanti kalau surat pemberitahuan dimulainya penyidikan (SDPD) dikeluarkan, barulah akan diserahkan berkas perkara para tersangka RMS itu, ujar Daniel Palapia, Kepala Kejaksaan Negeri Ambon, kepada wartawan, di Kantor Kejari Ambon, ---------- Jakarta - Insiden penari liar yang membentangkan bendera RMS saat Harganas VIV di Ambon, Maluku, menyeret 45 tersangka. Meski demikian, baru 10 berkas yang diserahkan ke Kejari Ambon. ---------- Dari 10 berkas perkara, sembilan di antaranya masuk dalam tahap penyerahan pertama oleh Polres Pulau Ambon dan Pulau-pulau Lease. --------- Nanti kalau surat pemberitahuan dimulainya penyidikan (SDPD) dikeluarkan, barulah akan diserahkan berkas perkara para tersangka RMS itu, ujar Daniel Palapia, Kepala Kejaksaan Negeri Ambon, kepada wartawan, di Kantor Kejari Ambon, Jl Rijali, Rabu (25/7/2007). ---------- Kesepuluh berkas perkara para tersangka penari RMS yang kini berada di Kejari Ambon, di antaranya atas nama Alex Malawauw, Pieter Saiya, Abraham Saiya, Mercy Riry, Marthen Saiya, Frejon Saiya, Philip Malawauw, Jhoni Saiya, Melky Sinay, dan Stevi Saiya. --------- Setelah masuk SDPD, kata Daniel, penyidik akan menindaklanjuti berkas perkara itu. Kegiatan itu dilakukan dengan menaikannya ke jaksa penuntut umum sebagai gelar penyerahan tahap pertama. ---------- Usai penyerahan, jaksa akan diberi waktu 14 hari untuk mempelajari berkas-berkas tersebut. Itu juga akan dipelajari. Apakah sudah lengkap atau belum, tandasnya. ----------- Mantan Asisten Pembinaan Kejati Maluku ini menyatakan, jika dalam pemeriksaan, jaksa menganggap berkas perkara tersangka RMS ini sudah lengkap, maka akan menerbitkan P-21 untuk dilakukan penyerahan tahap kedua. ----------- Polda Maluku masih sulit melacak keberadaan Presiden Transisi RMS, Simon Saiya. Sejumlah intelijen Polda Maluku disebar di beberapa titik yang dinggap merupakan tempat persembunyian Simon Saiya, seperti Batu Gantung, Kudamati, Benteng Atas, Aboru, Hutumuri dan Pulau Saparua. ------------ Anehnya, informasi yang didapat detikcom ketika mewawancarai salah satu tersangka, Abraham Saiya, saat ditangkap dan digelandang ke Polres Pulau Ambon dan Pulau-pulau Lease, Simon Saiya masih berada di Amerika Serikat. Simon ada di Amerika, ujar Abraham ketika itu. (nvt/nal)

BAP 35 Tersangka Cakalele RMS Dilimpahkan ke Kejati, Tujuh Tersangka Residivis

BAP 35 Tersangka Cakalele RMS Dilimpahkan ke Kejati, Tujuh Tersangka Residivis --------- Oleh admin --------- Rabu, 25-Juli-2007, 01:56:11 -------- Berita Acara Pemeriksaan (BAP) 35 penari cakalele Republik Maluku Selatan (RMS) pada puncak perayaan Hari Keluarga Nasional (Harganas) 29 Juni 2007 lalu di Lapangan Merdeka Ambon, telah dilimpahkan ke Kejaksaan Tinggi (Kejati) Maluku. Dari informasi yang diperoleh Siwalima di Mapolda Maluku, selain BAP ke-35 tersangka cakalele RMS, juga telah dilimpahkan BAP empat tersangka lainnya yang juga terkait dengan kasus RMS. ---------- Ambon, Siwalima,- Berita Acara Pemeriksaan (BAP) 35 penari cakalele Republik Maluku Selatan (RMS) pada puncak perayaan Hari Keluarga Nasional (Harganas) 29 Juni 2007 lalu di Lapangan Merdeka Ambon, telah dilimpahkan ke Kejaksaan Tinggi (Kejati) Maluku. Dari informasi yang diperoleh Siwalima di Mapolda Maluku, selain BAP ke-35 tersangka cakalele RMS, juga telah dilimpahkan BAP empat tersangka lainnya yang juga terkait dengan kasus RMS. --------- “Dari ke-39 orang ini, 35 masuk dalam kasus tarian cakalele dan empat lainnya ini terpisah, namun masih terkait dengan RMS juga. Diantara ke-39 tersangka ini ada beberapa residivis terkait kasus yang sama, “terang salah seorang penyidik yang meminta namanya tidak dikorankan. --------- Dijelaskan, keseluruhan tersangka kasus RMS berjumlah 41 orang, namun BAP yang baru diselesaikan dan diserahkan ke Kejati baru 39 orang. --------- “Dua lainnya masih sementara dibuat BAP, karena mereka baru ditangkap beberapa waktu lalu, jadi mereka masih dalam proses pemeriksaan oleh penyidik, namun dalam waktu dekat ini juga akan dilimpahkan ke Kejaksaan,”terangnya. --------- Dikatakan, saat ini BAP ke-39 tersangka tersebut sementara diteliti oleh Kejati. Jika BAP tersebut dianggap sempurna, maka tinggal menunggu proses penyerahan P21 untuk dilanjutkan ke Pengadilan. -------- “Apabila BAP tersebut masih dianggap kurang dan harus dilengkapi, maka pihak penyidik harus melengkapinya untuk kemudian diserahkan kembali kepada pihak Kejati, “jelasnya. --------- Ia menambahkan, aparat kepolisian telah melakukan tugas dan tanggung jawabnya dalam menuntaskan kasus ini, dan hampir selesai sesuai dengan keinginan masyarakat untuk secepatnya menuntaskan kasus tarian cakalele ini. --------- “Keberhasilan dari terungkapnya kasus ini pula tidak terlepas dari peran serta masyarakat yang juga turut membantu pihak Kepolisian dalam menuntaskan kasus ini, “ujarnya. --------- Serahkan Satu Tersangka. Sementara itu, pada 9 Juli 2007 lalu pihak Kejati Maluku telah menyerahkan satu tersangka kasus RMS ke Pengadilan Negeri Ambon, dari 29 tersangka yang berkasnya yang bakal juga dilimpahkan. --------- Demikian hasil rekapitulasi berkas perkara yang masuk ke Kejati Maluku, yang ditandatangani Asisten Tindak Pidana Umum (Aspidum), Zul Ardi, yang salinanya diterima Siwalima akhir pekan lalu. ---------- Tersangka RMS yang sudah dilimpahkan ke PN Ambon, atas nama Jhon Markus. Dari hasil catatan kejaksaan, ia tercatat sebagai residivis, dimana pernah dihukum dalam kasus yang sama. ---------- Darin rekapitulasi berkas perkara, juga tercatat Surat Perintah Dimulainya Pemeriksaan (SPDP) uang masuk ke kejaksaan sebanyak 30 SPDP dengan 40 tersangka, dan residivis sebanyak tujuh orang, masing-masing, Benny Samangun, Daniel Malawauw alias Danker, Arens A Saiya alias Arens, Fredy Akihary, Johan Teterisa alias Jon alias Yoyo, Elias Sinai alias Ely, Yusuf Sapacoly alias Ucu, serta Jhon Markus. ---------- Para residivis ini bersama dengan tersangka lainnya yang meggelar tarian cakalele pada puncak pelaksanaan Harganas yang dihadiri Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. ---------- Sementara para tersangka cakalele RMS yang bukan residivis adalah, Piter Saiya alias Piter alias Pice, Ferdinand Waas, Daniel Akihary alias Deny, Benny Titahena alias Benni, Steven Akihary alias Stevi, Agustinus A Aponno alias Agus, Alexander Tanate. ---------- Selain itu, Samuel Hendriks, Barce Manuputty, Alberth Usmany, Johan Saiya alias Johansa, Ruben Saiya alias Eben, Ferdinand Radjawane, Petrus Tahayaan, Jefta Saiya, Jefry Piter Johanes alias Piter, Yordan Riry alias Jeky, Leonard Hendriks alias Leo, Yosias Sinay alis Siyas. ---------- Sedangkan dua orang tersangka lainnya yang mengikuti upacara bendera dalam rangka HUT RMS, yaitu Reimond Tuapattinaya serta Abner Litamahuputty. ---------- Para tersangka ini dijerat melanggar pasal 106 jo 110 KUHP. (S-21/S19/Mg-11)

26.7.07

Zware zeebeving bij de Molukken

Zware zeebeving bij de Molukken ----------------- In de buurt van de Molukken is een zware zeebeving geweest. De kracht van de beving was volgens de eerste berichten 7,4 op de schaal van Richter. Het epicentrum lag zo'n 200 kilometer van het Noord-Molukse eiland Ternate. ------------------ In grote delen van Indonesië werd een tsunamiwaarschuwing gegeven, maar die werd na enkele uren weer ingetrokken. ------------------- Een zeebeving kan in sommige gevallen tot enorme vloedgolven leiden. Op Tweede Kerstdag 2004 werd in Azië een enorme ramp veroorzaakt door een zeebeving. In totaal kwamen er meer dan 200.000 mensen om het leven door vloedgolven.

24.7.07

Audio/video chat

De audio/video chat werkt vanaf vandaag. ----------- Mensen kunnen hier met elkaar praten terwijl ze elkaar zien. -------------- In het vierkantje moet je op audio video klikken ----------- Wanneer je met elkaar wilt praten, moet je "auto" aanvinken (onder het witte vlak waar de namen in staan. Of als je auto niet aanvinkt, kun je zodra je iets wilt zeggen, op het knopje naast "auto" drukken en vasthouden zolang je praat. ----------- Ook kun je zelf een kamer maken waar je samen met één of meer kunt gaan chatten of een private chat door op een naam te drukken waar je privé mee wilt chatten. ----------- Je kunt ook een persoon groot in beeld brengen door met je muis op het beeld te gaan, wanneer je een handje krijgt, klik je met links, vasthouden en aantrekken naar de formaat die je wilt. (het beeld wordt dan wel slechter. ----------- Veel chat plezier.

---- NIEUWE ARRESTATIES----

Mon, 23 Jul 2007 12:48:04 +0200 -------- Beste mensen, --------- Afgelopen weekend zijn opnieuw enkele van onze mensen gearresteerd in de nasleep van de TJAKALELE-RMS actie: --------- In Masohi is Pieter LATUMAHINA gearresteerd. In Ambon is Junus Mario LITILOLY (afkomstig van Kei) gearresteerd. --------- LATUMAHINA en LITILOLY zijn samen met de eerder gearresteerde MELKIANUS SYARANAMUAL naar TANTUI overgebracht. Het nieuws dat wij doorkregen was ' ...mereka dipukul babak belur.' --------- Inmiddels zijn wij erin geslaagd ervoor te zorgen dat ook zij de beschikking konden krijgen over de 'OBAT CINA'. --------- NADER INFO VOLGT. --------- GELIEVE DIT BERICHT BINNEN JULLIE NETWERK DOOR TE GEVEN. ---------- Selamat Berdjuang, --------- namens de RMS-Regering, ---------- W.V. Sopacua

23.7.07

Protes Sosial vs Kabaresi Impoten

Protes Sosial vs Kabaresi Impoten ---------- Victor Manuhutu ------------ Jika kemiskinan adalah biang kejahatan, ketiadaan kepekaan terhadapnya adalah bangkotnya. (Jean de la Bruyere) ---------- Saparua di tahun 2007 seng labe dari taong 70'an. Hari pasar biasanya jatuh par hari Tiga deng hari Anam. Tahun 70'an par sagala hari pasar, beta lia orang-orang dar Hulaliu deng Aboru panggayo parau dar dong kampong pigi bajual deng babalanja di Saparua. Dong biasanya soki dong pung parau di Haria. Beta biasa pigi bali minya kalapa pagi-pagi hari dar dorang. ------------ Aboru taong bagitu, jang kata ada oto, speda jua sondor ada pada hal katong di Haria su nai oto, malah ada oto Holland (VW Combi) yang akang pung tampa dudu "lombo-lombo" bisa par buju panta. Aboru taong 70 seng beda deng taong 2007 walau su ada jalang maar yang langgar di akang paleng kumang deng babi utang yang suka menyebrang di itu jalang. ------------- Atrek kabalakang, di taong 20'an Aboru dan negeri-negeri lain di Lease sudah mencatat "kemajuan". Banya anana Aboru tekeng soldadu KNIL yang berarti juga secara ekonomi ana negeri Aboru akan lebih baik dari negeri laeng di Haruku. Richard Chauvel dalang dia pung buku Nationalist, Soldiers and Separitist bilang bahwa salah satu faktor yang menjadi perhatian adalah faktor ekonomi yang mendorong orang Ambon par maso dunya militer KNIL sejak taong 1870'an. Tekeng soldadu berarti kahidopang jadi tarangka. ------------ Soldadu KNIL pung anana dapa skolah deng pendidikan yang labe bae dar orang biasa di dunya Indie waktu itu. Sampe ada skolah sandiri par soldadu KNIL Ambon pung anana. Skolah itu badiri di Magelang 1879 akang pung nama Ambonsche School. Laste-laste Ambonsche School yang sama badiri di seluruh nusantara. ----------- Lalu jaman kapitulasi, soldadu KNIL Ambon ada yang pigi maso TNI, ada yang diangkut ke Holland deng ada yang pulang kampong alias dapa onslag. ------------ Soldadu yang pigi ka Holland, dari buku Social Organization Among Ambonese Refuges in Holland karangan Tamme Wittermans beta baca yang paleng banya itu orang dari pulau Saparua, Ambon, Haruku dll. Dari dua organisasi yang kumpul eks KNIL di Holland yaitu BPRMS deng CRAMS pengikutnya paleng banya dari Haria 35 soldadu kemudian Ihamahu 33, Porto 32 menyusul yaitu dari Aboru 30 soldadu sisanya dar kampong laeng. Itu akang di taong 1955. Sebagai informasi, soldadu KNIL deng dong pung keluarga yang diangkut ke Holland total 12.500 orang pada tahun 1951. ----------- Nyata benar orang Aboru su dari dolo pegang rol dalam pergaulan orang Ambon molai dari tangsi militer jaman Belanda sampe satenga dar dorang pindah ka Holland. ------------ Taong 2007, kahidopang orang di Aboru bajalang sama deng orang baris ditempat sejak Indonesia merdeka 17 Agustus 1945. Orang Aboru pasti membandingkan dorang pung diri, dorang pung kahidopang, dorang pung anana negeri dengan keadaan yang akang pung nama sewaktu Indonesia masih dijajah Belanda. Dorang pasti bapikir, ini tarkutok apa, katanya su merdeka kong katong tetap sangsara padahal jaman penjajahan Belanda orang Aboru su kanal brot deng mantega. ----------- Taong 2007, ditengah perbandingan keadaan itu, datanglah turunan Aboru dari Holland biking tacigi dorang samua di negeri Aboru. Turunan Aboru ini su Top di dunya, yang kalo dolo dia pung bapa pili pulang kampong, pasti jojaro ini su keku kasbi deng kombili. Dia pung bapa bole basar di Aboru. Maar ini ana basar di Holland yang bawa nama Aboru go international lewat tarikan suara bahasa Aboru yang dipiara rapi di orang pung gunung tanah. Lewat dia pung gargontong, orang di dunya dapa tau nama deng bahasa Aboru. Dia adalah Monica Akihary yang sempat manyanyi di lapangan merdeka Ambon 31 Desember 2006. ---------------- Taong 2007, dua anak dari mata rumah Teterissa mewakili orang Aboru go international. Adalah jojaro Amber Teterissa yang aktris op bintang pelem di Holland serta mongare Jay Teterissa pemain bass musik Jazz yang Top. Karya musik Jay Teterissa di jual e-bay, bukang bangsa ketengan kalo sampe barang di jual disitu. ------------- Taong 2007, tanggal 29 Juni anana Aboru dari pulau Haruku yang iskola cuma di ujung batu-batu karang biking tacigi orang pande di Maluku deng di Indonesia tagal berhasil mengelabui pasukan pengaman Presiden Republik Indonesia di lapangan Merdeka Ambon sampai mendekati tribune kehormatan bapak Presiden Yudhoyono. Padahal orang Aboru bukan turunan Abunawas yang terkenal suka abuleke orang alias raja tipu muslihat. ------------- Kalo katong timbang 3 ana Aboru di tingkat internasional tadi (beta barane bataru dong masih piara dong pung bahasa Aboru) deng 3 ana Aboru di pulau Haruku atau di Ambon atau di Jakarta sekalipun, tantu akang pung jarak sama langet deng tanah Indonesia yang ba'abu. Sama-sama berdarah Aboru, yang satu di Holland nae BMW sedang yang laeng di kampong Aboru bajual mimpi lalu bajalan sampe kaki tabala tambus batu karang. Yang satu dudu di kareta api mewah, yang laeng cuma jual mimpi nai otopet tagal seng pernah barengen oto didalang negeri Aboru di alam Indonesia yang katanya su merdeka. Sangat kontras bukan? ---------------- Di udara merdeka Indonesia orang Aboru justru mulai kehilangan identitasnya. Bahasa Aboru mulai punah ditanahnya sandiri. Sementara di tanah asing, tanah Belanda bangsa penjajah, bahasa Aboru yang merupakan identitas diri tetap dapa piara deng dapa paduli oleh anana macam Monica Akihary, Amber Teterissa deng Jay Teterissa. ----------------- Dalang udara kebebasan di Indonesia, dimana semua warga Negara Indonesia berkesempatan par skolah tinggi deng ilmu sosial kemasyarakatan yang tinggi, anggota DPRD Maluku serta Pemerintah Daerah Maluku seng inga atau sengaja lupa maupun tidak mengetahui sama sekali hubungan emosional masa lalu, perbandingan tingkat kesejahteraan yang dialami Aboru Belanda-Aboru Indonesia dihubungkan dengan tingkat security ditengah masyarakat yang tidak tersentuh pembangunan. Sapa yang taru matakau ini? ---------------- Ditambah dengan analisa serba menggampangkan permasalahan maka setiap unjuk ketidakpuasan dilawan dengan tindakan represif baik berupa tindakan fisik maupun keinginan membuat produk-produk represif peraturan daerah. Kesemuanya hanya untuk menggambarkan kebodohan kita dalam menangani rakyat sendiri. Padahal para pemimpin kini berpendidikan mulai dari master S2 sampai S7 tagantong koliling testa. --------------- Katong sama orang su tra war. Katong samua bisa lia akang kaseng yang unjuk ketidakpuasan sebagai protes sosial? Katong hanya maeng labrak, tubruk deng pilang. Katong seng pung war par dapa lia apa dibalakang katong pung rakyat yang protes. --------------- Katong cuma bisa kasi sanang orang di Jakarta pung hati sampe mau pi ciong dong pung kaki lalu minta ampong. Padahal orang laeng pung salah, karja seng batul jaga keamanan par keselamatan katong pung bapak Presiden Yudhoyono. Rakyat Maluku malu tagal dong pung pemimpin dapa lia seng tau mau pica persoalan di tengtengah negeri. ----------------- Seharusnya jiwa para pemimpin di Maluku mewarisi budaya kabaresi. Sayangnya, budaya kaberesi yang dimiliki kini ternyata hanya sebatas kumis tabal tapi otak tumpul. Budaya kabaresi kini seharusnya lebih menitik-beratkan pada kerja otak yang kabaresi. Budaya kerja otak yang kabaresi melahirkan pola pikir serta keputusan-keputusan yang mempunyai nilai bargaining. Hasil pemikiran kabaresi mampu menetapkan langkah-langkah meredam aksi separatisme RMS atau PKI dari bumi Maluku. Hasil pemikiran kabaresi mampu melahirkan langkah-langkah konkret guna mengatasi kemiskinan di bumi Maluku. ---------------- Budaya kabaresi yang impoten dimunculkan di hadapan rakyat melalui dagelan atau tonel gili-gili poro sewaktu dengar pendapat di gedung DPRD yang disiarkan oleh kelder TVRI Ambon (3/7). Budaya kabaresi yang impoten melahirkan pemikiran kerdil bahwa rakyat Maluku harus minta ampong ke Jakarta atas tugas menjaga keamanan Presiden yang bukan dilakukan oleh mereka. ----------------- Budaya kabaresi impoten menunjukan dengan jelas nilai jual kita yang murah terbaca dengan jelas dimuka testa. Budaya kabaresi impoten membuat kita mudah terluka ketika kita kalah dalam kompetisi. Budaya kabaresi impoten membuat kita terbiasa merengek-rengek. Budaya kabaresi impoten membuat kita terbiasa memohon-mohon dan minta dikasihani. Semua tercermin ketika kita bingung ditengah pengusutan insiden tarian Cakalele RMS dan tonel gli-gili poro di gedung DPRD tempo hari. ---------------- Budaya bapikir kabaresi seharusnya melahirkan pertanyaan; mengapa kong anana Aboru yang tidak terlatih bisa dengan mudah mempermalukan rakyat Maluku di depan aparat keamanan yang terlatih dan dihadapan bapak Presiden Yudhoyono? --------------- Budaya bapikir kabaresi seharusnya membuat katorang mampu melakukan analisis kenapa di Aboru pernah berkibar bendera RMS berjumlah ribuan buah lalu turun menjadi belasan dan akhirnya berjumlah 2 buah itu pun ditengah hutan, seperti dikatakan oleh 'Kapitan' Ridwan Marasabessy di kelder TVRI Ambon (3/7) lalu. Akhirnya Otohilo dari Haria bilang; buka mata, buka otak, buka hati dan buka calana lalu tunjuklah dimana ke-Malu-anmu berada! Mena!

Hahalang RMS dan Malunya Orang Maluku

Hahalang RMS dan Malunya Orang Maluku ------------- 02-Jul-2007, Victor Manuhuttu - Pemerhati Masalah Sosial ------------- Aku melayangkan mataku ke gunung-gunung, dari manakah akan datang pertolonganku? (Mazmur Daud 121 : 1). ------------- Beta pung kebiasaan yang jadi budaya dalam bekerja adalah menggunakan mata, telinga dan handeke untuk menganalisa kondisi fisik pabrik serta meramalkan Availabiliti mesin-mesin. ------------- Dari budaya kerja ini, dengan penuh kesadaran pernah berkata pada seorang kenalan; tolong sampaikan kepada Karel Ralahalu, bahwa kegiatan Harganas sangat penting bagi rakyat Maluku, tetapi juga bisa merupakan pembusukan bila terjadi salah kontrol. Mangapa kong bisa bagitu? ------------- Harganas adalah proses pembuktian rakyat Maluku kepada khalayak Indonesia dan Dunia, bahwa Maluku aman dan damai adalah cita-cita anak negeri. Tapi juga Harganas bisa merupakan pembantaian karakter akibat intrik-intrik politik serta persaingan elit. ------------ Simpatisan RMS berhasil mengelabui aparat keamanan dan mendekati podium kehormatan Presiden Yudhoyono dalam hitungan puluhan meter. Peristiwa yang menggetarkan dan mempermalukan rakyat Maluku ini, menggoda Otohilo badati pikirang di tapalang rumah kopi Sibu-sibu. ------------- Sebegitu pintarkah simpatisan RMS ini, yang natabene berasal dari negeri-negeri terisolir di Pulau Haruku, sehingga mampu mengelabui aparat pilihan guna mengawal kunjungan seorang Presiden? Sebegitu pintarkah pemuda-pemuda yang kurang berpendidikan tersebut sehingga dalam berdemonstrasi mampu mengalahkan Koalisi Lingkungan dalam penyampaian ide untuk dapat dibaca oleh seluruh rakyat Indonesia? Dalam menarik perhatian Presiden, Koalisi Lingkungan yang berisikan beberapa tenaga Dosen Universitas Pattimura (Unpatti) berpendidikan Doktor, koq, bisa kalah telak dari pemuda-pemuda kampung. Aneh bin ajaib. -------------- Faktanya adalah kejadian memalukan yang terjadi didepan Presiden Yudhoyono, diabadikan ribuan kamera serta ditonton oleh orang dipenjuru bumi ditujukan untuk mempermalukan dan menjatuhkan wibawa seorang Presiden Negara Republik Indonesia. Sasaran lainnya adalah penghancuran karakter Gubernur Maluku yaitu, Karel Albert Ralahalu untuk mencalonkan diri menjadi Gubernur ulang ditahun 2008. -------------- Pesannya terbaca jelas, sebagaimana dalam editorial Media Indonesia (Sabtu, 30/06), penyusupan oleh simpatisan RMS dihadapan Presiden Yudhoyono adalah pernyataan perang untuk mendirikan Republik Maluku Selatan. Sebegitu hebatkah RMS di Maluku? -------------- Semua orang yang dinyatakan dan menyatakan diri sebagai pengikut RMS adalah orang-orang yang berpendidikan terbatas, daya juang dipertanyakan sebagai akibat rasa frustasi terhadap tekanan ekonomi, dan yang paling penting adalah mereka orang-orang yang tidak terlatih dari segi respon fisik dan otak. Jawabnya tegas sekali, RMS adalah omong kosong! ------------- Bagaimana mungkin orang-orang yang tidak terlatih dan sangat kalah dalam soal pendidikan, yang juga berarti kemampuan Analitikal permasalahan sangat jeblok, bisa membuat gerakan spektakuler menembus barikade pasukan pengawal Presiden? Bagaimana bisa pemuda kampung tidak terlatih mampu mengalahkan Master, Doktor serta tenaga-tenaga terlatih lainnya? Tentu ada tenaga atau kekuatan lain yang menunggangi serta bermain ditengah pembusukan rakyat Maluku yang dipimpin oleh Karel Ralahalu. ------------ Katong molai deng idong tabuka par sui ciong bobou bangke di Maluku. Katong sui pertama deng informasi yang menyatakan bahwa Presiden telah mendapat informasi beberapa hari sebelumnya (Kompas dan Media Indonesia, Sabtu 30/06). ------------- Fakta, para penyusup yaitu simpatisan RMS memegang selebaran barbahasa Belanda yang hendak dibagikan kepada tamu asing, (Kompas, Sabtu 30/06). ------------- Melihat kepada latar belakang pendidikan, tidak mungkin orang-orang ini mampu berbahasa Belanda untuk menyusun selebaran yang terstruktur rapi guna dapat dibaca oleh tamu asing. Mereka juga dengan mudah menerobos keamanan berlapis di tengah Lapangan Merdeka. Darimana mereka mendapatkan semua tiket bagi kemudahan ini? --------------- Kesimpulan sementara yaitu ada kekuatan lain yang lebih besar, yang mengatur permainan ini. Apakah RMS di Belanda? RMS di Belanda otak mereka sama tumpulnya dengan batu rupul diujung meti. RMS di Belanda digerakkan oleh generasi kedua. Generasi pertama adalah eks KNIL yang rata-rata berpendidikan SD. Adalah mati angin RMS yang diturunkan oleh generasi pertama kepada anak-anak kolong generasi kedua di Belanda kini. Apa yang bisa diserap dari orang tua berpendidikan SD, kecuali hanya luapan emosional? -------------- Kalo bagitu pothar sapa tu? Tanyakan pada rumput yang bergoyang di Lapangan Merdeka. Begini, orang itu tentu tahu kondisi budaya, emosi, psykologis orang Maluku. Orang itu tentu paham betul situasi Ambon dan pertarungan politik di Indonesia. Orang itu tentu paham betul tentang prosedur pengamanan Presiden RI. Orang itu tentu tahu paham betul lingkungan keamanan dan Lapangan Merdeka Ambon serta titik-titik lemahnya. Orang itu tentu ahli strategi militer. Kesemua syarat-syarat tersebut tidak dimiliki oleh yang menamakan dirinya RMS di Belanda maupun di Maluku. ------------- No, kalo bagitu siapakah dia? Mengapa dia harus menggunakan oknum anak-anak muda yang mayoritas berasal dari Negeri Aboru? Kanapa seng pake orang dari Haria, Booy, Siri Sori Serani yang secara histories adalah kampung para presiden RMS sebelumnya? ------------ Aboru, Wasu, Oma adalah anak tiri pembangunan sejak Negara Indonesia merdeka. Aboru, Wasu, Oma adalah anak-anak tiri sejak putra-putra Maluku serta putra-putra dari Pulau Haruku menjadi Gubernur. Aboru, Wasu, Oma tetap dibiarkan terisolir dalam demografi, geografi serta kemiskinan. Inilah lahan yang sangat subur menyuarakan ketimpangan dan ketidak-puasan terhadap kue pembangunan. -------------- Sejak 17 Agustus 1945 sampai 29 Juni 2007, keterisolasian tetap terjaga dengan tidak ada pembukaan jalan kereta api, eh salah, maksud beta jalan mobil atau jalan oto (maaf, bukan Otopina maupun Otopet). Putra Maluku yang menjadi Gubernur selama tiga periode dan Wakil Gubernur kini, apa yang telah diperbuat untuk membuka isolir dan meredam kemiskinan di negeri-negeri ini? Padahal di Freeport, Kota Tembagapura dan area pertambangannya yang berada 4000 Meter diatas permukaan laut, mobil-mobil bisa bersileweran. Aboru, Wasu, Oma cuma satetok dan tingkat kesulitan medan cuma setinggi pohon rutu-rutu. ------------ Menyetir kata-kata Aristoteles bahwa kemiskinan adalah orang tua dari revolusi dan kriminalitas. Maka Otohilo seng heran bahwa anak-anak Aboru dengan mudah dan gampang diprovokasi sebagai justifikasi ketidak-puasan pada republik ini. ------------ Lalu sapaaaaa dorang itu? Beta sondor tahu bagaimana dibilang oleh salah satu pejabat didaerah ini pada beta yaitu, ose bisa tau ilmu teknik, tapi ose nau-nau soal politik. Maka beta cup, tagal balong apapa beta su di-warning soal pemnbodohan rakyat tentang politisasi. ------------ Tapi tak seorangpun dapat melarang kemampuan analitikal seseorang untuk melihat permasalahan ditengah-tengah masyarakat. oleh sebab itu, Otohilo sampai pada kesimpulan bahwa, proses pembusukan terhadap rakyat Maluku dan Gubernurnya serta Presidennya adalah dilakukan oleh orang yang mempunyai pengetahuan serta terlatih dibidang security, psikososio-ekonomis kemasyarakatan, politik lokal dan nasional juga ahli dalam strategis. Mudah saja, gunakan orang lain untuk menghantam pesaing politik baik secara halus, kasar maupun secara kurang ajar dengan mengorbankan rakyat tak berdosa. -------------- Sakali lai, sapa tu orang basar yang sama deng baner pulaka? RMS cuma upeng. Bila ditinjau dari segi Main Power, walau RMS pake M16 lawan 230 juta rakyat Indonesia yang cuma pake palungku, laste-laste dapa ontal tar tau jalang pulang. -------------- Melihat pada tete Momo yang sementara dudu jaga dimuka Baeleo, Otohilo pun berseru meniru Nabi Daud ; Aku melayangkan mataku ke gunung-gunung, dari manakah akan datang pertolonganku? Haruskah anak-anakku dan anak-anakmu akan tetap hidup dalam pembusukan sistematis terhadap masa depan mereka? Mena!

22.7.07

Aboru villagers face separatist stigma

Aboru villagers face separatist stigma ---------
Saturday, July 21, 2007 -----------
M. Azis Tunny, The Jakarta Post, Ambon ----------
Aboru village in Maluku has a reputation as a center for separatist leanings in the province. -----------
The 3,000 or so residents of Aboru, located in the south of Haruku Island, in Central Maluku regency, have often found themselves isolated as a result of this reputation. -----------
The residents of Aboru generally have little social interaction with residents of the nine other villages on the island, which measures about 150 square kilometers. ------------
Aboru village itself comprises seven hamlets, stretching along a bay that protects the village from the high waves of the Banda Sea. --------------
No roads connect it to the other nine villages on the island, or to the district capital Pelauw. ------------
If they want to travel to Pelauw, Aboru residents must go by sea, paying up to Rp 70,000 for a single trip, which is a large amount for the villagers. --------------
Aboru has recently received a lot more attention than it is used to after a group of its young people, disguised as Cakalele dancers, crashed a National Family Day event in Ambon being attended by President Susilo Bambang Yudhoyono and tried to unfurl a separatist South Maluku Republic (RMS) flag. ---------------
But this was not the first time Aboru has been in the spotlight. On April 25, 2002, some 220 RMS flags were raised in the village. The next year, 63 residents were named as suspects over the incident. -------------
Following this latest incident, 150 police officers were sent to Aboru on July 8 to arrest 30 suspected RMS members. Police took along five RMS convicts to point out the houses of the 30 RMS suspects. ----------------
"All this time the police have not been able to do much due to the Aboru villagers' strong resistance (to the police)," a Maluku Police officer told The Jakarta Post. ---------------
A journalist recalled that during a 2003 trip to Aboru with top military and police officers, and guarded by several members of the Army's Special Forces, or Kopassus, they ended up walking around the village for two hours looking for the home of the village chief, because no one would tell them where the house was. ---------------
"Everyone we always gave us an unfriendly look and said they didn't know," said Ambon Ekspress reporter Yani Kubangun. ----------------
Director of the Maluku Inter-Faith Institute, Rev. Jacky Manuputty, said the people of Aboru had gained a reputation, unfairly or not, as inhospitable and rebellious. ----------------
"This stigma can have two impacts. First, they become isolated or, in the opposite direction, they become very reactive, aggressive and dare to do anything. ----------------
"They are also jealous of development project conducted by the government in neighboring villages on Haruku Island. The key is to take a personal approach to the people there through development and job opportunities. The most important thing is to get rid of the negative stigma," he said. ----------------
A member of the Maluku Regional Representatives Council, Philip Latumerissa, who recently visited Aboru, said residents were distrustful of outsiders because of past experiences. ---------------------
He said the people of Aboru used the RMS as a means to express their disappointment over perceived inequities in development and job opportunities. --------------------
"They find it hard to become civil servants or join the police or military because of the RMS stigma that has been attached to the people of Aboru," Philip said. ------------------
He said this stigma is something the government can help remove by improving people's welfare and opening up job opportunities. ------------------
"The main problem there is lack of development, not some ideology," Philip said.

Aboru: The forgotten village of Maluku

Aboru: The forgotten village of Maluku ------------
Saturday, July 21, 2007 -----------
The Jakarta Post, Aboru, Central Maluku -------------
Stories about the Aboru people abound and they're also pretty frightening. But while some listeners might get scared away, others might find the tales a magnet that is hard to resist. -------------
The trip from Maluku's provincial capital Ambon to Aboru village on Haruku Island in Central Maluku is not an easy one. -------------
After leaving Ambon at seven in the morning for the 26-km trip by public transport to Hurnala Tulehu Port, we arrived to see high waves and the rented speedboat that we would take to reach the village over an unfriendly looking sea. --------------
But six people, including The Jakarta Post, took the trip, speeding through the waves and getting close to the strait between Haruku and Saparua Islands. -------------
But rough waters hit the speedboat hard and forced it to land at Hulaliuw beach and the passengers to continue the trip to Naira hamlet in Aboru village overland by a rented minivan that cost Rp 120,000 for a single 20-minute trip. -------------
As we approached Naira, the asphalt road vanished, to be replaced by a dirt track that was almost entirely covered by thick brush. -------------
"The road to Aboru is never going to be built. Only the land that was cleared away and left like that is the road. Even the bridge didn't get completed. It's natural for them to be angry and go against the law. I think their protest is only being made to get attention," the minivan's driver said. -------------
The car reached Waira, a small river in the corner of Naira hamlet, where a bridge -- started in 2004 but never completed -- could be seen, its two pillars support just visible through the forest. ------------
The road was getting harder to pass and the group had to continue the trip to the village by foot for at least another hour. The dirt road was cleared by a contractor in 2003 but the project stopped when the money dried up. ------------
At the Aboru village, the air was tense. No greeting or smile was returned. --------------
The residential areas looked clean and descent with a concrete road around them. But both the road and bridge in the village were built by the residents and with the assistance of Aboru people abroad, especially those in the Netherlands. -------------
There was barely a government touch, apart from a two-classroom elementary school, parts of which were already damaged. The school was built when Maluku was under governor Sinyo Harri Sarundajang, now North Sulawesi Governor. ------------
Several men then approached us and asked why we were there and when explained, the hostility was gone. They even asked other residents to gather in the village hall and brought in chairs for the guests. ------------
Head of Aboru village administrative affairs, Yance Riry, said it was wrong for the government to consider Aboru a separatist stronghold. -----------
He said the residents were protesting against being neglected by the government. -------------
"We never tasted the country's independence in 1945. Roads in the village are built by us, even the bridge. Where's the government attention for us?" Yance asked. ------------
He said than when Yance Sinay was Aboru King in 1980, he said there would be land clearance to build a road right into Aboru village. ------------
In 2003, the land was cleared but it did not reach the village. Now the cleared land is damaged after years of erosion and abrasion. ------------
"We keep getting only promises," he said. ------------
Riry said the Aboru people were waiting for a high school, water reservoir and road connecting it to other villages. He said the nine other villages on Haruku Island all had roads built for them. ------------
"This is what people are complaining about. When 63 Aboru people went do jail for being involved with RMS, they were not demanding independence, but were demanding that Aboru be taken as part of the nation. Aboru people turned to violence for that reason. ------------
"Don't keep blaming the Aboru for political problems. What the Aboru people are doing is protesting against the government for not knowing what independence tastes like," Riry said. ------------
A government promise to build a high school has never been realized, while a similar proposition by the Central Maluku administration has also never appeared. -------------
Maluku Governor Karel Albert Ralahalu's promise during his Christmas tour to the island on Dec. 7 last year to build SMUN 3 senior high school in Naira hamlet, with construction to start in March this year, does not appear to have materialized. ------------
In Aboru, only an elementary school is found in the village. The village's schoolchildren have to walk six km over hills and dirt roads to study at a junior high school in Naira hamlet. ------------
Apart from the lack of education facilities, there are not enough teachers for the students. The teachers work from morning until late in the afternoon for an additional Rp 5,000 per hour. --------------
Healthcare is another problem. None of the residents has been treated by doctor, and there are only three medical workers with limited supplies. ---------------
"This social and development gap has lowered people's hopes. Aboru might have to do something like yesterday (the flag-waving incident) to get attention, but now those youths are being jailed and we hope they are not getting a serious punishment for this," Riry said. ------------
Similar disappointments were also raised by Aboru's community leader, 69-year-old Salmon Tuankotta. ------------
Apart from the absence of development, he criticized the unfair treatment Aboru people received when applying for jobs as civil servants or police and military officers, even if they have graduated from senior high school or even universities. Many Aboru end up unemployed. ------------
"With the difficult economic situation now, where could they go? During the (flag-waving) incident, they just want to take a moral stand, not anarchy. The government should also pay attention to the Aboru people, especially the futures of the young people."

15.7.07

VERKLARING VAN DE REGERING VAN DE REPUBLIEK DER ZUID-MOLUKKEN 12 juli 2007

-------------
Pemerintah Republik Maluku Selatan Government of the Republic of the South-Moluccas -------------- 'TJAKALELE-RMS' -------------- Op 29 juni 2007 hebben RMS-aanhangers een 'TJAKALELE-RMS' opgevoerd met de RMS-vlag in de hand op vijf meter afstand van de Indonesische president Yudhoyono. De feestelijke HARGANAS 2007 (Hari Keluarga Nasional/De Nationale Dag van het Gezin) is voor president Yudhoyono veranderd in een nachtmerrie genaamd HARTRANAS 2007 (Hari Trauma Nasional / De Dag van de Nationale Trauma). --------------- De Regering van de Republiek der Zuid-Molukken (hierna:RMS-regering) verklaart naar aanleiding hiervan het volgende: ---------------- 1. De aanloop naar de gebeurtenissen - Enkele dagen voor 29 juni kreeg de RMS-regering al bericht dat er iets stond te gebeuren op Ambon in verband met de komst van president Yudhoyono. Achteraf bleek dat veel meer mensen binnen onze gelederen hetzelfde bericht kregen. De actie werd uitgevoerd in opdracht van de heer Alex Manuputty die momenteel woonachtig is in Amerika. De heer Manuputty is de voormalige leider van het FKM en noemt zich thans leider van de zogenaamde 'Pemerintah Transisi'. Tot op vandaag is de betrokkenheid van de heer Manuputty slechts beperkt gebleven tot het verstrekken van de opdracht. Op 22 juni werden te Benteng di Atas zeven RMS-aanhangers gearresteerd die van plan waren enkele honderden RMS-vlaggen te hijsen ter verwelkoming van de Indonesische president op bezet RMS-grondgebied. Onder hen bevond zich o.a. een zekere bung Daan Malawauw (61 jr.) -------------------- 2. De TJAKALELE-RMS - Op 29 juni vond op de Lapangan Merdeka de verrassende en inmiddels beruchte TJAKALELE-RMS plaats voor de ogen van president Yudhoyono en de vele binnenlandse en buitenlandse gasten, waaronder een tiental ambassadeurs. Onze mensen wilden hiermee op vreedzame wijze de wereld tonen dat de RMS nog steeds leeft en dat het volk van de Zuid-Molukken haar vrijheid blijft terugeisen. Zoals inmiddels bekend reageerde de Indonesische bezetter met ongekende wreedheid. President Yudhoyono gaf opdracht op de RMS-aanhangers keihard aan te pakken. Ze zijn op de bases van politie en leger te TANTUI en PERIGI LIMA op beestachtige manier mishandeld en moeten naakt in hun cel verblijven. Velen van hen hebben inwendige verwondingen, kneuzingen en bloedingen. In deze conditie moeten ze op de grond slapen. Niemand van hen heeft tot nu toe medische zorg of voldoende eten en drinken ontvangen van de TNI, POLRI en DENSUS die hen deze mishandelingen hebben toegebracht. Tussen 29 juni en 11 juli is hen alle bezoek van familie of advocaten geweigerd. Iedereen werd bij de ingang van de gevangenis weggestuurd. Na hun arrestatie volgden andere arrestaties: twee RMS-activisten uit Galala die de RMS-vlag hebben gehesen, een persoon die met de RMS-kleuren rond zijn pols liep waarvan hij niet wist dat het de RMS-kleuren waren, twee ambtenaren die verdacht werden van betrokkenheid. De complete namenlijst volgt hieronder. ------------- 3. Reacties in Nederland --------------------- 1. RMS-regering - De RMS-regering heeft naar aanleiding van deze gebeurtenis op 29 juni een Nederlandstalige en een Engelstalige Persverklaring verstuurd naar de Nederlandse en internationale pers en naar NGO's als Amnesty International en Human Rights Watch. Zoals te verwachten was van de Nederlandse media werd geen aandacht besteed aan ons bericht. Ook heeft de RMS-regering de Nederlandse minister van Buitenlandse Zaken een brief gestuurd en hem gewezen op de schending van de Mensenrechten door de TNI en De POLRI. Ook de Nederlandse regering hult zich zoals te verwachten was tot op heden in stilzwijgen. Bij navraag in Ambon bleek dat er geen nazorg was geregeld voor de gevangen genomen RMS-ers. De RMS-regering heeft hierop besloten de volledige verantwoordelijkheid voor deze actie en voor de zorg van deze mensen op zich te nemen. Een hulpverzoek uit Ambon aan de RMS-regering om financiële ondersteuning t.b.v. medicatie is inmiddels gehonoreerd. -------------- 2. Perintis Aksi Kilat (PAK)- Op zondag 1 juli hebben vertegenwoordigers van de Gerakan Rajat Refolusioner Nunusaku (GRRN) en Recht op Vrijheid, tezamen met enkele tientallen Sukarela2 RMS (Vrijwilligers) uit het hele land in Barneveld een spoedbijeenkomst belegd om zich te beraden op de ontstane situatie. Er werd een lijst van actiepunten opgesteld om binnen Nederland en internationaal aandacht te vragen voor het lot van onze mensen op Ambon. [- Hiervoor verwijzen wij naar hun mededelingen via Maluku forumpagina etc. Binnenkort worden alle activiteiten van PAK op de website van de RMS-regering geplaatst. - ] Op dinsdag 3 juli heeft PAK een delegatie afgevaardigd naar het overleg dat de RMS-regering reeds had gepland met de voorzitters van de samenwerkende politieke organisaties te Amersfoort (het zogenaamde Voorzittersoverleg). ----------- 3. Overleg AMERSFOORT - Tijdens deze bijeenkomst hebben alle aanwezigen het volgende besloten: --------- 3.1 De RMS-regering neemt alle verantwoordelijkheid voor de TJAKALELE-RMS en voor de gevolgen voor onze mensen die het hebben uitgevoerd. -----------
3.2. Alle organisaties werken samen en onder leiding en verantwoordelijkheid van de RMS-regering. ---------
3.3. Alle vreedzame acties en overige publiciteitsacties naar buiten toe die worden uitgevoerd door een van de deelnemende organisaties gebeurt in naam of in opdracht van de RMS- regering. Hiertoe worden de betrokkenen in voorkomende gevallen expliciet gemandateerd. Voorbeeld is de Picketline-actie op woensdag 4 juli voor de Indonesische ambassade en de aanbieding van een protestbrief van de RMS-regering door vertegenwoordigers van PAK aan president Yudhoyono via ambassadeur Funny Habibie. -----------
3.4. De rajat wordt geïnformeerd via een MENA MURIA SPECIALE EDITIE, de WEBSITE van de RMS-regering en via een RAPAT KILAT. Deze Rapat Kilat wordt gehouden op zaterdag 21 Juli in Wierden. Gebouw Stg.Kandjoli, Jan Jansweg 69A, om 13.00 uur. ---------- NB: Er wordt bij de deur entree geheven ten behoeve van de hulpverlening aan onze mensen in de gevangenis. ----------- 3.5. De kerkelijke gemeenten en de Classisbesturen van alle kerken worden door de Pemerintah aangeschreven. (Besluit overleg Amsterdam, 11 juli) ------------
3.6. Ook de wijkraden en stichtingen worden door de Pemerintah aangeschreven i.v.m. met een financiële actie in de wijken. De RMS -regering vraagt van elk gezin een bijdrage van € 20,-. (Besluit overleg Amsterdam, 11 juli) ------------- 4. Recente acties : ----------- 4.1 Twee vertegenwoordigers van FKMCPR hebben zaterdag 8 juli 2007 de RMS-vlag ontvouwd op een korvet van de Indonesische Marine, genaamd DIPONEGORO. Ze werden gearresteerd en werden pas na 4 uren vrijgelaten. Hun actie is te zien op YOUTUBE. ------------------- 4.2. E-mailactie en HYVES: PAK heeft opgeroepen tot een e-mailactie naar president Yudhoyono en de vertegenwoordiger van de VN die momenteel Indonesië bezoekt. ------------ 5. Komende acties van PAK: ----------- 5.1 Demonstratie Den Haag - PAK organiseert op vrijdag 13 juli een vreedzame demonstatie in Den Haag. De demonstratie start vanaf het Malieveld om 13.00 uur. Iedereen wordt verzocht aanwezig te zijn tussen 12.00 en 13.00 uur. Wij roepen iedereen op om te komen om onze mensen in de gevangenis een hart onder de riem te steken en de wereld te wijzen op de schending van de mensenrechten in ons bezet vaderland. -----------
5.2 DE RMS-REGERING VERZOEKT MET KLEM OM VREEDZAAM TE DEMONSTREREN ! Demonstraties die niet vreedzaam zijn schaden de RMS-strijd ! Een ieder die met opzet niet vreedzaam wil demonstreren wil met opzet de RMS-strijd schade toebrengen ! ------------- 5.3 TJAKALELE-RMS in Moordrecht: PAK organiseert binnenkort een 'TJAKALELE-RMS'-dag in Moordrecht. Wij roepen iedereen op hier massaal gehoor aan te geven. Nadere informatie volgt. -------------- Tot slot vraagt de RMS-regering alle RMS-aanhangers klaar te staan met alle mogelijke financiële, materiële en morele hulp die ze kunnen bieden. Onze mensen verkeren in grote moeilijkheden. Er is dringend hulp geboden en het zal iedereen duidelijk zijn dat wij hier we heel veel mensen en middelen voor nodig hebben. ---------------- Wij, en in het bijzonder alle gevangen RMS-ers, rekenen op u allen ! Selamat Berdjuang !!! ------------------- MALUKU PASTI MERDEKA !!! ------ MENA !!! - MURIA !!! ------------------ Hoogachtend, namens de Regering van de Republiek der Zuid-Molukken ----------------- Mr. J. G. Wattilete Wakil-Kepala Negara

VANDAAG BINNENGEKOMEN

NAMENLIJST GEVANGENEN TANTUI ( 11 man) ---------------------------

1. APONNO AGUS ----

2. BATJERAN HERMANUS ----

3. HENDRIKS SEMUEL ----

4. JOHANIS PITER ----

5. MALAWAUW DANIEL ----

6. MANUPUTTY BERCE ----

7. SAIYA ARENS ----

8. SINAY ELIAS ----

9. TANATE ALEXANDER -----

10. TITAHENA BENY

------------------------------------------------- NAMENLIJST GEVANGENEN POLRES (31 MAN) --------------------------------- 1. AKIHARY DENNY ---- 2. AKIHAHRY FREDY ---- 3. HENDRIKS LEONARD ---- 4. LITAMAHUPUTTY ABNER ---- 5. MALAWAUW ALEX ---- 6. MALAWAUW FILIP ---- 7. MALAWAUW HERMANUS (vermist) ---- 8. RADJAWANE FERDINAN ---- 9. RAHAYAN PETRUS ----- 10. RIRY YEKI ---- 11. RIRY MERSI ----- 12. SAIYA MARTHE alias BOBY ---- 13. SAIYA FERJON ---- 14. SAIYA YEPTA ---- 15. SAIYA JOHAN ---- 16. SAIYA JORDAN ----- 17. SAIYA STEVIE ---- 18. SAIYA PIETER ---- 19. SAIYA ABRAHAM ---- 20. SAIYA JOHNANIS ---- 21. SAIYA PITER ---- 22. SAIYA RUBEN ----- 23. SINAY JOSIAS ---- 24. SINAY MELKY ---- 25. SINAY JHONY alias Jon ---- 26. SAPAKOLY JUSUF ---- 27. TAHAPARY STEVANUS ----- 28. TETERISSA JOHAN ---- 29. TUAPATTINAYA REYMON ---- 30. USMANY ALBERT ---- 31. WAAS FERDINAND UPU LATU HUTUMURI

13.7.07

'BANGSA BANGSA KRIMINIL"

Siapakah sesungguhnya, bangsa bangsa kriminil itu?Apakah hal ini, menyangkut suatu perbuatan melawan hukum ataukah, iniadalah suatu system pemerintahan yang benar benar kriminil danilegal? ------------ Bila kita melihat gaya dan cara hidupnya pemerintah RI dan NKRIselama ini, nyatalah kepada kita semua bahwa, system pemerintahanini, benar benar adalah system pemerintahan kriminil dan ilegal. Halmana amatlah bertentangan dengan semua ketentuan hukum yang berlaku,seperti Resolusi Dewan Keamanan PBB no. 1559. -------------- Setiap orang atau sispa saja yang pernah masuk Territorial integriteiRepublik Maluku Selatan secara liar saja, dan itu berarti bahwa,orang itu atau bangsa itu, adalah benar benar kriminil dan ilegal. -------------- Status RMS tak dapat disalahkan karena tak pernah ada kesalahannya.Yang membuat salah padanya, adalah system pemerintahan kriminil danilegal Indonesia itu sendiri. Sementara status dan systempemerintahannya, adalah semta allochtonen dan kriminil jua adanya. -------------- Sesungguhnya, semua bentuk hukum yang dipergunakan oleh systempemerintahan ini, seperti KUHP dan UUD 1945 serta Pancasilanya, benarbenar adalah suatu model hukum kepelsuan dan abrakadabra jua adanya,. --------------- Sesungguhnya, pemerintah RI dan NKRI haruslah malu atas semuaperbuatan kebejatan dan kriminil itu. Kalau tidak, hanya membuatkemaluan yang berkepanjangan bagi generasi berikutnya. -------------- RMS itu negara berdaulat murni, sedangkan Indonesia itu, adalahnegara ilegal dan kriminil international. Selamat untuk para pembesarIndonesia di Jakarta. --------------- Kita akan berhadapan secara muka dengan muka dimeja hijauinternational untuk mempertanggungjawabkan segala perbuatan bejad dandurhakanya pemerintah munafik ini. Mena muria. BPPKRMS. Merdeka danterimalah salam kebangsaan kami "Mena Muria">> ---------------- Interpertasi ale tentang RMS terlalu naif. Ditahun 50'an informatietidak mudah disebar seperti era Internet sekarang. Tract record TNIbisa dilihat waktu mereka memakai seragam jihad, tetapi setelahmereka dibunuh oleh anak-anak Maluku ternyata dalamnya seragam hijau.Jadi kalau ale bilang bahwa tentara RMS bikin susah orang Maluku,beta tanpa tedeng alimg(2x) bisa menjawabnya : Ah itu TNI yang ngakuRMS. Mereka berbuat begitu untuk mengadu domba dan memecah belah.Lihat aja si Dien Syamsudin. Sampai hari ini pun si tikus got initeriak(2x) bahwa RMS tuh Kristen, walaupun RI 2, Jusuf Kala achirnyamengakui bahwa RMS terdiri dari Islam dan Kristen dsb. Memang sudahkebiasannya bahwa IndoNAZi-a gemar mempergunakn kebijaksanaan "maling teriak maling." Jadi yang ale katakan disini tidak lebih daripersepsi dibanding kenyataan. Dan kalau ale open minded enough alebisa mengakui bahwa tanpa sadar ale sudah jadi korban propagandaINdoNAZi-a. ------------- >> Mena-Muria>> ------------- The Moluccan Whip> ----------- bppkrms